Kabar Utama

Drs H Dahlan M Noer, MPd : Harus Ada Upaya Membangun Perdamaian di Bima

Kabardesantb.Com, Kabupaten Bima,- Wakil Bupati Bima, Drs H Dahlan M Noer, MPd mengingatkan, agar kasus konflik poso menjadi pelajaran penting bagi daerah, termasuk Dana Mbojo. Jangan sampai konflik muncul dan berdampak buruk.“Harus ada upaya untuk terus membangun perdamaian di Bima,”ujarnya saat menjadi Keynote Speaker Bedah Bukun Muhammad Adnan Arsal; Panglima Damai Poso di Ponpes Al Madinah Bima, Desa Kananga, Kecamatan Bolo, Sabtu (18/9/2021).

Meskipun, kata Wabup, konflik poso berbeda dengan Bima. Jika di Poso konflik agama, di Bima konflik antar kampung.“Jika di Poso ada Panglima Perdamaiannya, maka di Bima juga harus ada Panglima Perdamaiannya,” ujarnya.

Selain itu, kata Wabup, pelajaran yang diambil dari buku tersebut, bagaimana terus mendorong budaya dialog dalam menyelesaikan persoalan. Dialog tidak boleh putus, karena menjadi jembatan dalam mengurai konflik. Termasuk, berkaitan dengan terorisme, Mereka yang dianggap masuk dalam jaringan tersebut, harus diajak berdialog.

“Sementara itu, Khoirul Anam, Penulis Buku Muhammad Adnan Arsal, Panglima Damai Poso mengingatkan, bahwa konflik poso diawali dengan hal-hal kecil, yakni minuman keras. Sekelompok pemuda yang mabuk-mabukan, namun berujung pada perkelahian.

Konflik Poso yang menyababkan ribuan nyawa melayang dimulai dari hal-hal sederhana, mungkin kita anggap sepela. Untuk itu saya mengingatkan agar pemerintah daerah, dan aparat, Kapolres, Dandim, Bupati untuk mengatensi ini,” ujarnya.

Karena siapa sangka, kata Anam, Alkohol yang ada dalam botol kemudian merenggut ribuan nyawa, baik dari Islam maupun kristen. “Poso hancur gara-gara Alkohol,” ingatnya.

Selanjutnya muncul klaim agama dan akhirnya menjadi konflik besar. Beruntung ada H Muhammad Adnan Arsal yang menjadi sosok penting untuk terus mendorong perdamaian di Poso.

Dijelaskannya, proses menyusun buku Biografi ini sekitar satu tahun. Kemudian ada permintaan dari H Muhammad Adnan Arsal untuk ke Bima. “Alasan kedua ke Bima, karena konflik di Poso membesar, banyak orang Bima yang datang dan tidak bisa melupakan peran orang Bima. Saat yang lain melarikan diri, justru orang Bima tidak memiliki rasa takut,” ungkapnya.

Keinginan tersebut pun akhirnya terwujud dengan diadakannya bedah buku yang berlangsung di Ponpes Al Madinah Bima.

“Kedatangan H Adnan ke Bima untuk menegaskan, bahwa konflik di Poso sudah selesai. Tidak usah lagi datang ke Poso jika ingin perang, karena Poso sudah damai,” ujarnya.

Meski konflik Poso sudah selesai, kata dia, namun proses penyelesaiannya lama. Baru 25 tahun baru selesai. “H Adanan menginginkan kita yang di Bima tidak usah kesana lagi. Tetaplah di Bima, bangunlah Bima, jadikan Bima sebagai daerah yang damai, aman, dan asri. Karena itu juga yang diinginkan warga Poso saat ini,” ungkapnya.

“Ketua MUI Kabupaten Bima, H Abdurrahim Haris mengatakan, Buku H Muhammad Adnan Arsal, Panglima Perang Damai Poso sangat inspiratif, alur ceritanya sangat indah. “Kemudian ketika membaca awal cerita konflik Poso, ternyata persoalan sepele, yakni minuman keras, kemudian terjadi perkelahian,” ujarnya.

Mengenai miras tersebut, kata dia, sudah diingatkan dalam Alquran tentang Alkohol atau mabuk adalah perbuatan setan. Selanjutnya memunculkan permusuhan diantara sesama manusia dan menjauh dari Allah. “H Muhammad Adnan Arsal adalah sosok yang memahami dirinya sebagai warga negara. Para pemimpin negara juga tidak boleh diam dengan kondisi yang ada,” ujarnya.

Untuk itu, Ketua MUI menaruh apresiasi pada sosok H Adnan yang mendorong upaya perdamaian atas konflik di Poso. Dijelaskannya, di Bima juga kampung yang tempat pemakamannya berbaur antara Islam dan Krites. Ada dusun juga yang meyoritas non muslim, namun tetap hidup rukun, tanpa ada konflik.
“Kerukunan hidup beragama di Bima ini Alhamdulillah sangat baik,” terangnya.

Sementara itu, H Muhammad Adnan Arsal mengisahkan tentang buramnya konflik Poso. Juga membeberkan adanya peran orang Bima. Termasuk mereka yang tidak memisahkan diri dari perdamaian dan saat ini berada di Gunung Biru. Mereka masih membantai orang-orag Poso, baik kristen dan muslim.

Diungkapkannya, perdamaian di Poso terwujud karena adanya dialog terus menerus antar tokoh umat beragama. “Saya katakan kepada Pak Damanik, Panglima Perang Merah, jangan kita wariskan perang kepada anak cucu. Kita selesaikan sekarang dan mari kita bersepakat untuk memusuhi besama orang yang ada di Gunung Biru,” ujarnya.

Gunung Biru sendiri adalah sebuah tempat, dimana para kelompok teroris bersembunyi hingga saat ini. Untuk itu, kehadirannya di Bima menegaskan, bahwa Poso berupaya membangun kedamaian, sehingga tidak perlu ada yang kesana lagi perang atas nama agama.

“Sementara itu dari MUI Pusat, Kiai Dr M Najih Arromdloni menceritakan pengalamanya dalam konflik Timur tengah. Kondisi di sana juga di awali dengan hal-hal kecil yakni protes ke pemerintah melalui coretan grafity.

Kemudian aparat bertindak represif, hingga kelompo aksi akhirnya perang yang tidak berkesudahan.

Dia juga menyampaikan beberapa pesan MUI Kepada masyarakat poso untuk saling memaafkan. Karena untuk rekonstruksi fisik itu mudah dan cepat di lakukan. ” Tetapi untuk rekonstruksi sosial itu butuh waktu yang sangat panjang. Karena luka-luka masa lalu masih terlihat jelas sisanya saat ini di poso. Tutup, (KD-03)

Back to top button
error: Content is protected !!

Pemblokiran Iklan

Bantu kami menayangkan iklan dengan menon-aktifkan pemblokiran iklan di Web browser anda.